Seragam Spesial Paskibra Bio Farma

By Bio Farma

Sabtu, 17 Agustus 2019 Bio Farma melaksanakan upacara Kemerdekaan Republik Indonesia ke74 bertajuk SDM Unggul Indonesia Maju yang dihadiri oleh seluruh karyawan beserta jajaran Direksi Bio Farma. Upacara tersebut dilaksanakan di Lapangan PT Bio Farma (Persero).

Ada yang berbeda dalam rangkaian acara tersebut dari seragam yang dikenakan oleh Pasukan Pengibar Bendera (Paskibra). Seragam ini dibuat oleh Creative D’Pro, yang merupakan kelompok difabel binaan Bio Farma yang berada di Sukajadi Bandung. Selain membuat seragam Paskibra, kelompok difabel ini juga telah menghasilkan beberapa karya, diantaranya mukena, baju muslim dan lain – lain.

Diharapkan kelompok difabel binaan Bio Farma ini dapat memberi insiprasi bagi seluruh masyarakat Indonesia untuk lebih memperhatikan potensi dan kemampuan yang dimiliki oleh kaum difabel.

 

 

———***———-

Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat menghubungi:

Iwan Setiawan

Head of Corporate Communications Dep Bio Farma.

Email : iwan.setiawan@biofarma.co.id

Jl. Pasteur No. 28 Bandung

Telp : 62 22 2033755

Fax : 62 22 2041306

Sinergi Bio Farma dan BUMN Lainnya Bersihkan Waduk Jatiluhur

By Bio Farma

Minggu, 18 Agustus 2019, dalam rangka memperingati Kemerdekaan RI ke-74 Bio Farma bersinergi dengan Jasa Marga, Jasa Tirta II, dan PT. Len Industri menggelar acara bertajuk “Padat Karya Tunai” yang merupakan salah satu rangkaian acara BUMN Hadir untuk Negeri. Acara ini diselenggarakan di kawasan Waduk Jatiluhur, Purwakarta dengan melibatkan sekitar 300 warga Desa Ciririp, Kec. Sukasari, Kab. Purwakarta, untuk membersihkan tanaman eceng gondok yang tumbuh banyak di Waduk Jatiluhur.

Eceng gondok merupakan gulma yang tumbuh di wilayah perairan dan hidup terapung pada air yang dalam atau dangkal. Namun, pertumbuhan eceng gondok yang berlebih dapat menimbulkan kerugian, yaitu menurunnya jumlah cahaya yang masuk ke dalam perairan sehingga menyebabkan menurunnya tingkat kelarutan oksigen dalam air dan mengganggu transportasi air. Hal ini sangat berpengaruh bagi masyarakat yang kehidupannya masih bergantung pada waduk seperti warga Desa Ciririp, Kec. Sukasari, Kab. Purwakarta yang tinggal disekitar kawasan waduk Jatiluhur ini.

Erwin Kurniawan selaku penanggung jawab dari Corporate Social Responsibility (CSR) Bio Farma menyampaikan bahwa pada prinsipnya eceng gondok memang dapat menguntungkan yaitu dapat memfilter kotoran atau racun, tetapi jika terlalu berlebihan akan mengganggu aktivitas masyarakat di waduk Jatiluhur, seperti terhambatnya perahu saat melalui waduk. Kepala Desa Ciririp, Mahdum menambahkan “Eceng gondok yang berlebih dapat mengganggu aktivitas masyarakat Desa Ciririp. Saya atas nama masyarakat berterima kasih kepada BUMN, dengan adanya program BUMN Hadir Untuk Negeri ini, eceng gondok dapat dibersihkan” ujar Mahdum.

Besar harapan bahwa warga Desa Ciririp dapat menjaga lingkungan dengan baik. Diharapkan juga melalui program ini transportasi di waduk Jatiluhur tidak lagi terhambat, sehingga memperlancar mobilisasi masyarakat Desa Ciririp dalam aktivitasnya sehari-hari yang bermata pencaharian sebagai nelayan dan petani ikan. Semoga program pembersihan eceng gondok yang telah diinisiasi BUMN ini dapat terus berjalan dengan  melibatkan kerjasama antar masyarakat sekitar waduk Jatiluhur.

 

 

———***———-

Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat menghubungi:

Iwan Setiawan

Head of Corporate Communications Dep Bio Farma.

Email : iwan.setiawan@biofarma.co.id

Jl. Pasteur No. 28 Bandung

Telp : 62 22 2033755

Fax : 62 22 2041306

Bio Farma Luncurkan Layanan Vaksinasi “Imunicare” Cabang Medan

By Bio Farma

(Medan 3/8) Layanan Imunisasi besutan Bio Farma dengan nama Imunicare, kini hadir di kota Medan untuk memberikan pelayanan Imunisasi untuk warga Medan dan sekitarnya. Layanan vaksinasi yang merupakan cabang pertama imunicare di Sumatera ini, berada di Jl. Sei Batang Hari No 88A dan diresmikan oleh Direktur Pemasaran Bio Farma Sri Harsi Teteki beserta jajarannya pada tanggal 3 Agustus 2019.

Turut hadir dalam pembukaan outlet Imunicare Cabang Medan ini antara lain, Direktur Pemasaran Bio Farma Sri Harsi Teteki, Kepala Dinas Kesehatan Propinsi Sumatera Utara yang diwakili oleh Kepala Seksi Surveilan Vaksinasi Dinkes Provinsi Sumut Suhadi, M.Kes, dan Kepala Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Medan yang diwakili Kepala Bidang UKLW DR. Ziad Barubara, MPH.

Imunicare dengan moto solution to imunity merupakan layanan vaksinasi Bio Farma yang bertujuan untuk mendekatkan pelayanan ke masyarakat, sehingga masyarakat mendapatkan akses dan solusi untuk meningkatkan kekebalan spesifik, yang tentu saja dengan harga terjangkau dan ketersediaan jenis vaksin yang lengkap, serta terjamin kualitas dan keaslian produknya.

Dalam sambutannya Sri Harsi mengatakan, layanan baru Imunicare berbasis customer focus dan friendly experience untuk masyarakat dari segala usia tidak perlu khawatir dan takut untuk mendapatkan imunisasi, “Kami memberikan solusi kepada masyarakat yang ingin mendapatkan imunisasi untuk keperluan imunisasi dasar, dewasa, umrah, bahkan untuk liburan sekalipun, semuanya tersedia di imunicare dan tentu saja dengan harga yang terjangkau”, ujar Sri Harsi.

Pemilihan kota Medan dikarenakan Medan merupakan salah satu kota besar di Indonesia dengan kebutuhan masyarakat yang terus meningkat terhadap layanan vaksinasi yang berkualitas, lengkap dan terjangkau.

Sri Harsi menambahkan, kedepannya Imunicare akan hadir di seluruh Indonesia, melalui program kemitraan maupun pembukaan cabang langsung imunicare seperti yang akan dilakukan di kota Denpasar pada minggu ke-3 bulan Agustus 2019 mendatang.

Untuk imunicare dengan program kemitraan sudah dibuka di beberapa tempat di kota Bandung dan untuk di luar Jawa, cabang pertama sudah dibuka di kota Makassar pada 31 Juli 2019, dengan kolaborasi bersama Telkomedika.

 

———-***———-

Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat menghubungi:

Iwan Setiawan

Head of Corporate Communications Dep Bio Farma.

Email : iwan.setiawan@biofarma.co.id

Jl. Pasteur No. 28 Bandung

Telp : 62 22 2033755

Fax : 62 22 2041306

Bio Farma Ekspor Perdana Produk Baru ke Afrika

By Bio Farma

(Bandung 16/7) Bio Farma kembali melepas ekspor produk terbarunya, ke Angola, berupa Monovalent Oral Polio Vaccine type 2 (mOPV2), sebanyak 3,4 juta dosis yang akan digunakan untuk pencegahan penyebaran virus polio liar type 2 di kawasan tersebut, pada tanggal 16 Juli 2019 di Kantor Bio Farma di Bandung. mOPV2 merupakan produk yang baru saja mendapatkan Prakualifikasi (PQ) WHO pada bulan Juni 2019 yang lalu, dan merupakan produk terbaru Bio Farma yang dalam proses produksinya, memerlukan penanganan yang khusus, terkait dengan persyaratan containment, biosafety dan biosecurity virus polio type 2.

Turut hadir dalam pelepasan perdana ekspor ini antara lain, Jajaran Direksi Bio Farma, Direktur Produksi Juliman, dan Direktur Pemasaran Sri Harsi Teteki, dan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia (BPOM) yang diwakilkan oleh Dra. Rita Endang, Apt., M.Kes, Direktur Pengawasan Produksi Obat, Narkotika, Psikotropika dan Prekursor dan Direktur Politik Luar Negeri dan Kerjasama Pembangunan Internasional Kementerian PPN / Bappenas, Ir. Wisnu Utomo, M.Sc.

Penyediaan vaksin mOPV2 ini merupakan kepercayaan dari The United Nations Children’s Fund (UNICEF) kepada Bio Farma, yang merupakan kelanjutan permintaan dari the Global Polio Eradication Initiative (GPEI) dan – WHO pada bulan Agustus 2018, untuk melakukan stockpiling mOPV2 guna mengantisipasi terjadinya global outbreak virus polio liar type 2.

Sri Harsi Teteki mengatakan, total kontrak penyedian vaksin mOPV2 dengan UNICEF adalah sebanyak 60 juta dosis, dan untuk teknis pengiriman ke negara tujuan akan diatur oleh UNICEF, “Alhamdulillah, Bio Farma mendapatkan kepercayaan dari UNICEF pada Juni 2019 yang lalu, untuk penyediaan finished product vaksin mOPV2 sebanyak 60 juta dosis. Dari 60 juta dosis tersebut, sebanyak 3,4 juta dosis pertama akan kami kirimkan ke Angola dalam bentuk finished product, dan mOPV2 ini lebih diperuntukkan export, hal ini disebabkan Indonesia saat ini tidak memerlukan vaksin Polio tipe 2 salah satunya karena keberhasilan program Imunisasi dari Kemenkes RI khususnya Polio”, Ujar Sri Harsi Teteki

Melanjutkan informasi sebelumnya, Sri Harsi Teteki mengungkapkan bahwa selain Angola, rencana pengiriman selanjutnya adalah Somalia dengan jumlah sebanyak 633 ribu dosis dan Ethiopia sebanyak 1.14 juta dosis. Saat ini Bio Farma sedang berkomunikasi secara intensif dengan UNICEF terkait jadwal pengirimannya.
Selain 60 juta dosis finished product, Bio Farma juga diminta untuk menyediakan 350 juta dosis mOPV2 dalam bentuk bulk (konsetrat vaksin mOPV2). Penyediaan mOPV2 dalam bentuk bulk ini juga merupakan bagian dari the Global Bulk Stockpile sesuai permintaan GPEI-WHO melalui UNICEF sebagai procurement agency WHO.

Sementara itu Juliman mengatakan, dengan dipilihnya Bio Farma sebagai penyedia tunggal bulk mOPV2 ini, merupakan gambaran kepercayaan dunia kepada Bio Farma, yang selalu bisa mempertahankan kualitas produknya, yang sesuai dengan standar Badan Kesehatan Dunia (WHO) dan BPOM, terutama sisi safety, quality, efficacy, dari setiap produk yang dihasilkan oleh Bio Farma.

“Vaksin yang akan digunakan untuk program imunisasi di negara yang berada di kawasan Afrika Tengah tersebut, merupakan vaksin terbaru buatan Bio Farma yang baru saja mendapatkan Pre-Qualification World Health Organization (PQ-WHO) pada bulan Juni 2019 yang lalu, hal ini berlanjut pada kepercayaan dunia kepada Bio Farma, untuk mendukung program WHO terutama dalam program eradikasi penyakit polio secara global, dan kepercayaan dari UNICEF ini juga sejalan (in-line) dengan program WHO “Polio Eradication and Endgame Strategic Plan 2019-2023”, Ujar Juliman.

Juliman menambahkan keberhasilan produk mOPV2 Bio Farma dalam memperoleh PQ-WHO, tidak terlepas dari peran BPOM sebagai Bentuk dukungan BPOM kepada Bio Farma, selaku lembaga pemerintah yang melakukan fungsi pengawasan dan juga bimbingan kepada pelaku usaha, dalam hal ini produsen obat, senantiasa memberikan dukungan yang konkrit untuk pengembangan industri farmasi.

Peran yang tidak kalah pentingnya terkait prestasi Bio Farma dalam memproduksi mOPV2 dengan standard internasional tersebut adalah dari Indonesian National Authority for Containment (I-NAC) yang telah memberikan tanggapan positif atas hasil assessment yang dilakukan awal tahun 2019, dan memberikan persetujuannya untuk memproduksi mOPV2 ini melalui surat tanggal 28 Februari 2019.

Dalam sambutan Kepala Badan POM, Dr. Ir. Penny K. Lukito, MCP, yang dibacakan oleh Dra. Rita Endang, Apt., M.Kes, Direktur Pengawasan Produksi Obat, Narkotika, Psikotropika dan Prekursor, mengatakan KaBadan POM mempunyai komitmen utk terus mendorong Bio Farma dan industri farmasi indonesia lainnya untuk bisa terus ekspor produknya.

“Kami mengapresiasi kepada PT. Bio Farma Atas ekspor perdananya ke Angola, yang diharapkan akan diikuti dengan ekspor ke negara-negara lainnya Dengan keberhasilan ini, PT Bio Farma diharapkan dapat masuk ke pasar global secara lebih luas terhadap produk biologi lainnya membuka peluang kerjasama dengan negara lain untuk bidang alih teknologi untuk kemandirian industri Hal ini diharapkan dapat meningkatkan nilai ekspor dan keberhasilan ini juga diikuti oleh industri-industri farmasi dalam negeri lainnya ”, Ungkap Dr. Ir. Penny K. Lukito, MCP.

———-***———-
Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat menghubungi:
Iwan Setiawan
Head of Corporate Communications Dep Bio Farma.
Email : iwan.setiawan@biofarma.co.id
Jl. Pasteur No. 28 Bandung
Telp : 62 22 2033755
Fax : 62 22 2041306

Edukasi Vaksin Melalui Advokasi dan Sosialisasi

By Bio Farma

Dinas Kesehatan Kabupaten Kebumen melaksanakan pertemuan advokasi, sosialisasi, koordinasi serta mobilisasi kepada masyarakat untuk mewujudkan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi tingginya di Kabupaten Kebumen melalui pemberian imunisasi pada tanggal 9 Juli 2019. Hal ini berkaitan karena imunisasi merupakan cara yang paling efektif untuk mencegah penyakit menular agar anak tumbuh sehat dan dapat tumbuh secara optimal.

Eko Laksono selaku Kepala Seksie Surveilans dan Imunisasi Kabupaten Kebumen mengatakan di Kabupaten Kebumen masih ada beberapa kelompok yang kontra imunisasi, “oleh karenanya untuk memberikan pemahaman mengenai pentingnya imunisasi diperlukan advokasi, sosialisasi, koordinasi serta mobilisasi kepada masyarakat dalam penguatan Imunisasi Rutin”, ujar Eko.

Dalam kesempatan tersebut Evi Sylvia, selaku tim advokasi Bio Farma yang menjadi salah satu Narasumber, menyampaikan materi mengenai proses pembuatan vaksin yang digunakan dalam program imunisasi rutin Nasional, “Bio Farma sebagai Produsen Life Science berkomitmen untuk memproduksi produk-produk yang sudah terjamin dari sisi kualitas, keamanan dan keampuhannya  guna menyelamatkan generasi muda dari penyakit menular”, ujar Evi.

 

———-*****———-

Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat menghubungi:
Iwan Setiawan
Head of  Corporate Communications Dep Bio Farma.
Email : iwan.setiawan@biofarma.co.id
Jl. Pasteur No. 28 Bandung
Telp : 62 22 2033755
Fax : 62 22 2041306

Bio Farma Siap Laksanakan Penilaian KPKU Pada Semester II 2019

By Bio Farma

Bio Farma, melaksanakan Opening Meeting Assessment untuk penilaian Kriteria Penilai Kinerja Unggul (KPKU) BUMN untuk tahun 2019, pada tanggal 1 Juli 2019, di Bandung. Penilaian KPKU sendiri, akan dilaksanakan pada minggu ketiga bulan Juli 2019 mendatang.

Hadir dalam kesempatan tersebut, Direktur Utama Bio Farma, M.Rahman Roestan. Dalam sambutannya, Rahman mengatakan bahwa penilaian KPKU ini harus dijadikan titik balik Bio Farma, untuk melangkah ke Industri Life science kelas dunia yang berdaya saing global, dan menjadi emerging industry leader, oleh karenanya, saat assessment nanti, semua potensi yang dimikliki Bio Farma, serta data-data yang sudah terkumpul, perlu disampaikan kepada assessor.

”Visi Bio Farma sudah berkembang dari menjadi perusahaan life science, artinya kita tidak dituntut hanya untuk memproduksi saja, tetapi juga siap menyediakan produk, yang dimulai dari risetnya yang mandiri, produksinya, dan tentu pemasarannya, dan yang tidak kalah penting adalah kolaborasi dengan stakeholder ”, ujar Rahman.

Rahman menambahkan, pilar farmasi nasional terdiri dari empat yaitu, chemical, natural/herbal, biological, vaccine, dan biofarmasetikel. Dan jika dilihat dari 178 industri farmasi yang ada di Indonesia semunya bergerak di chemical dan herbal. Vaksin hanya Bio Farma. hal ini menandakan bahwa Bio Farma yang memiliki kompetensi dalam bidang bioteknologi, wajib mengusahakan agar produk life science tersedia, karena hal ini merupakan salah satu amalan kita yaitu menjadi perusahaan life science kelas dunia.

***-***

Untuk informasi lebih lanjut, dapat menghubungi:

Iwan Setiawan

Head of Corporate Communications Dept.

Email :  iwan.setiwan@biofarma.co.id

Bio Farma

Jl. Pasteur No. 28 Bandung

Telp : 62 22 2033755

Fax : 62 22 2041306

Bio Farma Tertarik untuk Jadikan Kampus Sebagai Mitra Strategis Inovasi

By Bio Farma

(Makassar 21/6) Sebagai komitmen Bio Farma dalam hilirisasi inovasi riset terapan, mulai menunjukan ketertarikannya pada penelitian – penelitian yang dihasilkan oleh Perguruan Tinggi Negeri di Indonesia. Ketertarikan ini  akan disahkan melalui proses kerjasama yang diawali dengan penandatanganan Letter of Intent (LoI) sebagai langkah awal dari kemitraan aktif antara Majelis Senat Akademik (MSA) Perguruan Tinggi Negeri Berbadan Hukum (PTNBH) yang merupakan himpunan dari 11 Senat Akademik Perguruan Tinggi (UI, ITB, IPB, UPI, UNDIP, UGM, UNAIR, UNPAD, USU, UNHAS, dan ITS)  dengan Bio Farma sebagai Industri Farmasi.

Penandatanganan LoI ini dilatarbelakangi dari tuntutan pemerintah yang menginginkan PTNBH untuk dapat terus meningkatkan produktivitas dan daya saing bangsa. Demi menuju kemandirian ekonomi, sehingga menuntut PTNBH untuk menghasilkan karya yang mandiri dan inovatif yang dapat bermanfaat dan memiliki daya ungkit sains yang tinggi.

Kesepakatan akan ditandatangani oleh Direktur Utama Bio Farma, M. Rahman Roestan, dengan Ketua Majelis Senat Akademik (MSA) PTNBH, Prof. Ir. Priyo. Suprobo, MS., Ph.D dalam acara Rapat Paripurna MSA PTNBH pada tanggal 22 Juni 2019, yang diselenggarakan di Universitas Hasanuddin Makassar.

Direktur Utama Bio Farma, M. Rahman Roestan mengatakan dalam bidang kesehatan dan bioteknologi, PTNBH akan menyepakati kerangka LoI bersama Bio Farma, untuk hilirisasi bidang penelitian produk lifescience, yang kedepannya akan dapat menjadi produk unggulan Indonesia yang dihasilkan oleh Bio Farma.

“Kami menyambut baik langkah awal kesepakatan antara PTNBH dengan Bio Farma, karena produk bioteknologi merupakan salah satu produk yang memiliki tingkat kompleksitas yang tinggi dan memerlukan waktu yang tidak sebentar untuk menjadi produk akhir. Sehingga dengan adanya Komitmen kesepakatan ini, hasil peneltian dari pihak PTNBH akan dihilirisasi ke industri, yang pada akhirnya akan tercipta inovasi suatu produk unggulan yang sesuai kebutuhan masyarakat”, ujar Rahman.

Sementara itu, Direktur Perencanaan dan Pengembangan Bio Farma, Adriansjah Azhari menambahkan, untuk produk masa depan Bio Farma yang sudah masuk kedalam pipeline, akan dihasilkan dari kerjasama yang solid dan kokoh antara Bio Farma sebagai industri, dengan PTNBH sebagai pihak yang menginisiasi riset dasar / basic research dari suatu produk bioteknologi. Sehingga penelitian yang dikerjakan oleh PTNBH akan dapat menyesuaikan dengan kebutuhan dan standar industri farmasi terutama dari sisi quality, safety dan efficacy.

“Kami berharap, komitmen bersama dalam  hilirisasi hasil riset dan inovasi perguruan tinggi ini akan berjalan lancar, sehingga kemandirian dalam bidang bioteknologi dapat segera terwujud. Hilirisasi ini bukan hanya pada produk akhir saja, melainkan dapat juga menghasilkan inovasi dan kemandirian dalam bidang penggunaan bahan baku aktif farmasi, yang sampai dengan saat ini hampir 90% masih berasal dari luar negeri” ujar Adriansjah.

Sementara itu menurut Prof. Ir. Priyo. Suprobo, MS., Ph.D mengatakan, pemerintah telah mendorong kemitraan antara perguruan tinggi dan industri nasional yang saling menguntungkan  untuk dapat menghasilkan  produk yang bermanfaat bagi negara dan masyarakat secara luas, dan Bio Farma merupakan representasi dari semua industri di Indonesia. Kami menilai Bio Farma memiliki keunggulan yaitu sebagai satu-satunya industri yang telah menjadi role-model untuk pembangunan dan perbaikan berkelanjutan dalam bidang kesehatan dan kemasyarakatan di Indonesia.

“Tentu saja, kami berharap bahwa suatu saat nanti akan ada hasil dari riset dan inovasi yang dilakukan oleh PTNBH, yang semula hanya skala laboratorium, dapat ditingkatkan menjadi skala industri yang siap untuk dimanfaatkan oleh masyarakat luas. Sehingga dapat menciptakan suatu hilirisasi inovasi produk hasil riset yang sesuai kebutuhan masyarakat dan industri, sebagai bentuk harapan dari pihak industri” ungkap Prof. Ir. Priyo. Suprobo, MS., Ph.D.

 

—*—

 

Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat menghubungi:

Iwan Setiawan

Kepala Bagian Corporate Communication Bio Farma

(022) 2033755 ext 37412

Email : iwan.setiawan@biofarma.co.id

 

Bio Farma Berhasil Mempertahankan Sertifikasi Integrasi ISO dan OHSAS

By Bio Farma

Bio Farma berhasil mempertahankan sertifikat terintegrasi sebagai bentuk tanggung jawab dan komitmen dalam menghasilkan produk yang memenuhi unsur safety, quality dan efficacy dengan menerapkan :

 

  • ISO 9001: 2015 (Sistem manajemen mutu / Quality Management System)
  • ISO 14001: 2015 (Sistem Pengolaan Lingkungan / Environmental Management System)
  • OHSAS 18001: 2007 (Sistem Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja)

 

Pencapaian ini berdasarkan assesment audit yang dilaksanakan pada 18 – 21 juni 2019.

 

Bio Farma dedicated to improve quality of life

****

Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat menghubungi:

Iwan Setiawan

Kepala Bagian Corporate Communication Bio Farma

(022) 2033755 ext 37412

Email : iwan.setiawan@biofarma.co.id

 

Bio Farma Berangkatkan 1000 Warga dan Sediakan 22 Angkutan Mudik Gratis

By Bio Farma

(31/5) Bio Farma kembali mengadakan program mudik gratis sebagai bentuk kepedulian sosial dan membantu masyarakat Bandung dan sekitarnya untuk merayakan Hari Raya Idul Fitri 1440 H, dengan menyediakan moda transportasi mudik gratis, melalui program Mudik Bareng BUMN 2019 bersama Bio Farma.

Kegiatan tahun ketiga ini, merupakan bagian dari kegiatan BUMN Hadir Untuk Negeri dari Kementerian BUMN RI dan sinergi BUMN, yang bertujuan untuk memberikan kemudahan akses bagi masyarakat yang akan mudik menuju kampung halaman dengan aman dan nyaman, serta bagian dari Kegiatan Safari Ramadhan Bio Farma, seperti itikaf, buka puasa bersama mitra binaan difabel, anak yatim dan marbot masjid.

Para pemudik ini, langsung dilepas oleh Walikota Bandung, Oded M Danial, Camat Sukajadi, Kepala Dinas Ketenagakerjaan Kota Bandung, dan jajaran Direksi Bio Farma yang dari titik keberangkatan di Bio Farma, Bandung.

Dalam sambutannya, Oded mengatakan, pihaknya berterima kasih kepada Bio Farma, karena telah memberikan kesempatan mudik kepada warga Bandung, dan tahun ini lebih banyak dibandinyka. Dengan tahun – tahun sebelumnya, untuk menemui sanak keluarga.

Direktur SDM dan Umum Bio Farma Disril Revolin Putra mengatakan, program mudik bersama , merupakan bagian dari program Kementerian BUMN RI, yaitu BUMN Hadir untuk Negeri, untuk membantu masyarakat yang ingin merayakan hari kemenangan di kampung halaman bersama keluarga tercinta.

“Kami ingin membantu pemudik yang biasa menggunakan kendaraan roda dua untuk beralih ke moda transportasi yang lebih aman dan nyaman salah satunya bis, terutama bagi warga yang membawa keluarga terutama anak-anak, sehingga warga masyarakat dapat mudik dengan nyaman,“ ujar Disril.

Disril menambahkan kedepannya, diharapkan, program ini bisa menjadi pilihan utama masyarat kota Bandung ketika akan mudik ke kampung halaman untuk berkumpul bersama keluarga.

“Tahun 2019 Bio Farma memberangkatkan 1000 pemudik, yang merupakan masyarakat yg bekerja di kota Bandung dengan tujuan kampung halamannya masing-masing, yaitu: Wonosobo, Yogyakarta dan Wonogiri, ”

Tahun ini terjadi penambahan jumlah pemudik yang cukup signifikan, tahun lalu kami membantu 800 pemudik, dan tahun ini kami membantu 1000 pemudik yang berasal dari kota Bandung dan sekitarnya dan diberangkatkan menggunakan 22 bus dengan tujuan akhir ke kota Wonosobo sebanyak 3 bis, DI Yogyakarta sebanyak 8 bis dan Wonogiri sebanyak 11 bis”, ujar Disril.

———-*———-
Untuk informasi Media, Hubungi :
N. Nurlaela Arief
Head of Corporate Communications Dept.
Bio Farma
Email : lala@biofarma.co.id
Mobile : 081910102649 : 62 22 2033755
www.biofarma.co.id
Bio Care : 1500810